Rabu, 31 Agustus 2016

PERNAH MENGALAMI 3 HAL INI ? AWAS GAGAL PAHAM

pengertian gagal paham

Adegan 1
Di teras depan rumah, lebaran kemarin.
Jeng : Siiisss, minal aidzin ya, maaf lahir batin. Mungkin saya ada salah sama Sis, dimaafin ya ?
Sis     : Iya, Jeng. Saya juga maaf lahir batin ya, barangkali banyak salah.
Jeng  : Nggak pa-pa, Sis, sudah saya maafin kok. Ngomong-ngomong Sis mudik kemana tahun ini ?
Sis     : Kebetulan nggak mudik tahun ini, Jeng. Jadi ya di sini saja. (Senyum)
Jeng  : Kenapa nggak mudik, Sis ? Kan sayang, lebaran setahun sekali kok nggak dipakai mudik kumpul sama orangtua. Memangnya suami Sis nggak dapat cuti dari kantor ? Ngapain libur-libur kerja ? Honor lemburnya berapa juta sih sampai nggak mau libur pas lebaran gini ?

Sis     : (Senyum terpaksa) Memang ada tugas khusus selama lebaran. Ngomong-ngomong, saya permisi dulu ya, Jeng, masih banyak kerjaan.
Jeng  : Eh, jangan dulu. Kita kan lagi silaturrahmi. Jarang-jarang kan bisa ngobrol begini, saya kan biasanya sibuk. Nanti sore saya sekeluarga mau berangkat ke Bali, mau liburan biar nggak bosen. Sis mau saya bawain oleh-oleh apa ? Saya bawain pasir Kuta, ya, biar Sis bisa ngerasain pasir dari Bali. Hahahaha, bercanda, Sis. Nanti  tak bawakan oleh-oleh beneran. (Tertawa hahahaha)
Sis     : Nggak apa-apa, Jeng. Hati-hati ya di jalan, semoga selamat sampai tujuan.
Jeng  : Eh, kok gitu Sis ngomongnya ? Nyumpahin saya celaka ya ? Ya udah deh, saya sibuk nih mau packing-packing. Bye.
Sis     : ???

Adegan 2
Di aplikasi chatting.
Jeng  : Sis, lagi apa?
Sis     : Baca.
Jeng  : Jutek amat jawabnya. Minta tolong dong, Sis.
Sis     : Biasa aja, perasaan Jeng aja kali. Tolong apa, Jeng ?
Jeng  : Pinjam duit dong, Sis, saya lagi butuh nih. Lima juta aja kok.
Sis     : Wah, saya nggak punya duit segitu, Jeng.
Jeng  : Jangan pelit-pelit dong, Sis. Bulan depan saya balikin kok, tenang aja. Nggak akan saya bawa kabur. Ayo dong, Sis, kita kan tetangga.
Sis     : Ya udah, Jeng. Saya transfer apa Jeng ambil ke rumah saya ?
Jeng  : Transfer aja, Sis, sekarang ya ? Makasih.
Sis     : (Geleng-geleng kepala)
Tiga hari kemudian
Sis     : Jeng, boleh minta tolong ?
Jeng  : (selang 20 menit) Tolong apa, Sis ?
Sis     : Nanti kalau Jeng jemput anak sekolah, saya titip jemputin anak saya sekalian boleh ya, kan sekolahnya sama ? Saya ada kerjaan sampai sore nih.
Jeng  : Aduh, gimana ya. Saya juga sibuk nih, Sis. Kayaknya nanti yang jemput supir deh, bukan saya.
Sis     : Iya sama supir juga nggak apa-apa.
Jeng  : Eh, tapi nggak tau juga deh Sis. Soalnya nanti rencananya mau jalan-jalan dulu habis sekolah. Kayaknya nggak bisa bareng anak Sis juga.
Sis     : Oh, gitu ya, Jeng ? Ya udah deh.
gagal paham
Gambar pinjam pixabay

Adegan 3
Melayat di rumah tetangga yang sedang berduka.
Sis     : Kasihan ya anak-anaknya masih kecil-kecil ditinggal mati bapaknya.
Jeng  : Iya, jadi anak yatim. Makanya sebagai tetangga kita harus ikut mengurus dan memperhatikan anak yatim. Itu anjuran rasul, lho, Sis. Nanti dosa kita kalau menelantarkan anak yatim.
Sis     : Bener banget itu, Jeng.
Jeng  : Saya kan sering ikut pengajian, jadi paham agama, Sis. Eh, Sis tahu nggak kalau ibu itu suka hura-hura terus sering banget pulang malem ? Pasti karena kelakukan istrinya itu jadi jantungan terus wassalam deh.
Sis     : (Melongo)

Pernah mengalami kejadian seperti di atas ? Sebagai Jeng atau sebagai Sis ? Si Jeng itu gagal paham banget ya ? Baru saja minta maaf sudah bikin sakit hati lagi. Kalau minta tolong maksa banget, eh, giliran dimintain tolong banyak alasannya. Katanya ngerti agama, tahu dosa, eh, ghibah nggak habis-habis.  Naudzubillah min dzalik. Semoga kita dijauhkan dari sikap macam itu, ya ?

Lantas, bagaimana kita menghadapi orang yang gagal paham parah seperti si Jeng ? Ya jangan seperti si Sis juga yang cuma manggur-manggut, geleng-geleng, sama melongo. Sudah seharusnya, kalau ada teman/saudara/tetangga/whoever yang kelakuannya kurang sesuai dengan etika umum, kita ingatkan. Memang sih, akan ada resiko dibilang sok menggurui, sok pintar, sok paling baik sendiri, atau sok sok yang lain. Bahkan mungkin juga kita akan diingatkan balik , “memangnya kelakuan kamu sudah bener?”.

Well, begini lho. Katakanlah si Sis ini bertahan dengan sikapnya yang cuma manggut-manggut/geleng-geleng/melongo itu tadi, pasti di dalam hati sebel. Iya kalau sebelnya disimpan dalam hati, kalau kemudian ngedumel sendiri lalu akhirnya diomongin ke orang lain ? Akhirnya ‘kan si Sis ini jadi ikutan gagal paham. Lalu  orang yang dicurhatin si Sis akan bilang pada orang lain lagi. Nah ‘kan jadinya gagal paham berantai.

artikel tentang gagal paham
Pinjam punya pixabay

Menegur orang yang gagal paham memang beresiko-kalau tidak mau dibilang susah. Salah-salah jadi gagal paham pada niat kita. Tapi ya sudahlah ya, kita doakan saja semoga si Jeng segera disembuhkan gagal pahamnya dan semoga si Sis tabah menghadapi si Jeng yang sering gagal paham. ^_^


PS : Artikel ini merupakan bagian dari #CollaborativeBlogging seperti artikel Tentang Nikah Muda dan TentangIndonesia. Baca juga artikel Gagal Paham dari Ade, mba Liza, dan mba Diah.

2 komentar

  1. Duh kayaknya saya pernah jadi si Sis dan Jeng di atas >_< mudah-mudahan Allah mengampuni dosa saya hiks. Memang ya, manusia tuh kenapa ya sering gagal paham bgitu - - "

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall