Tuesday, November 15, 2016

MEMBANGUN REPUTASI DIMULAI DARI STATUS FACEBOOK

reputasi di media sosial
Ilustrasi, via pixabay

Teman kuliah saya (who is one of my besties) dulu seringkali bilang, “pinter nggak penting, yang penting kelihatan pinter”. Such a controversial statement, huh? Tapi mau tidak mau saya mengakui pernyataan tersebut banyak benarnya. Saya pun akhirnya menjadi salah satu penganutnya.


Begini, menurut pengamatan saya, guru/dosen seringkali memberikan nilai rapor/yudisium bukan hanya berdasarkan pada lembar jawaban ujian akhir semester tetapi juga penilaian sehari-hari selama satu semester penuh. Bisa juga lebih dari satu semester. Pokoknya berdasarkan performa keseharian.

Itulah pentingnya membangun reputasi kelihatan pintar. Murid yang kelihatan pintar berpotensi mendapatkan nilai lebih tinggi daripada murid yang benar-benar pintar tapi tidak kelihatan. Murid yang kelihatan pintar berpotensi lebih dikenal, lebih dihargai, lebih dipertimbangkan, lebih diperhatikan, daripada murid pintar yang tidak kelihatan.

Saya pernah punya teman yang cukup pintar namun agak menjengkelkan. Dia ini sangat pemilih soal teman, hanya mau berteman dengan sesama anak pintar atau terkenal. Agak prestis juga sih menjadi salah satu temannya, karena dia dikenal sangat pemilih itu tadi. Bahkan teman saya yang benar-benar pintar tidak dianggap teman. It means, saya kelihatan pintar dong ya? :P

Ada juga cerita lain. Ada seorang teman yang benar-benar kelihatan pintar, karena berhasil membangun reputasi seperti yang saya lakukan. Teman-teman lain dan para expert (who is dosen/guru/senior) pun jauh lebih segan kepada si teman ini daripada teman si teman yang sebenarnya jauh lebih pintar tapi tidak kelihatan.

Kedengaran tidak adil bagi murid yang pintar beneran? Sebenarnya tidak juga. Untuk kelihatan pintar membutuhkan usaha, namanya membangun reputasi. Sedikit demi sedikit, konsisten, dan berkesinambungan.

kutu buku, definisi pintar
Ilustrasi, via pixabay

Pintar identik dengan kutu buku. Itulah sebabnya saya lebih suka menenteng buku-buku tebal daripada memasukkannya dalam tas. Kedengarannya merepotkan? Biar. Itu namanya pencitraan.

Saya juga rajin-rajin mengunjungi perpustakaan dan berlama-lama di sana. Meskipun seringnya saya hanya duduk bengong sambil memperhatikan pengunjung lain, lalu mereka-reka cerita, sesi nongkrong di perpustakaan tidak boleh dilewatkan kalau ingin kelihatan pintar. Kalau ada yang menelpon tapi sedang malas meladeni, tinggal bilang “sedang di perpustakaan”. Kalau terlambat masuk kelas, tinggal bilang “dari perpustakaan”. Pencitraan tanpa berbohong.

Lalu ketika musim yudisium, saya akan pura-pura sedih setengah mati kalau ada nilai kurang dari B+. Walaupun aslinya saya tidak sesedih itu (well, saya senang mendapat nilai A, tapi nilai B bukan akhir dunia). Dengan begitu orang lain yang melihat akan mengira saya selalu mendapat nilai bagus. Kedengaran dangkal? Itu namanya konsistensi dalam membangun reputasi. Berbohong? Bukan, saya menyebutnya mendalami peran.

Apakah kesan dari luar saja akan berhasil untuk misi kelihatan pintar? Tentu saja tidak. Saya harus punya bahan pembicaraan yang bisa didiskusikan atau minimal ditanyakan pada expert. Untuk mempunyai bahan diskusi, apa lagi yang dapat saya lakukan kecuali harus membaca? Selain membaca, demi kelihatan pintar saya tidak boleh menunggak tugas. Semua harus selesai tepat waktu, meskipun itu berarti begadang semalam suntuk. Hanya orang-orang tidak pintar yang tidak mengumpulkan tugas tepat waktu.

I did good. Saya berhasil kelihatan pintar. Meskipun pernah gagal di beberapa kesempatan, citra anak pintar masih melekat pada saya. Oke, yang ini narsis.

Saya harus membangun reputasi lagi sekarang. Di dunia maya, maksud saya. Bukan sebagai murid yang kelihatan pintar lagi, tentu saja. Kali ini saya ingin kelihatan bijak dan selalu positif. Tadinya saya mau kelihatan cablak namun ramah. Tapi sulit, karena saya sama sekali bukan orang yang pandai mengungkapkan isi pikiran secara verbal, saya juga bukan pribadi ekstrovert yang ramah setiap saat. Tadinya saya juga mau kelihatan cool. Namun tidak mudah, karena saya tidak bisa menahan diri untuk tidak membalas komentar berbahasa jawa dengan bahasa jawa, sedangkan saya tidak tahu caranya memberikan kesan cool pada bahasa jawa. Kalau ada yang tahu caranya, beritahu saya ya!

Opsi paling memungkinkan tentu saja kelihatan bijak dan selalu positif. Saya punya stok pengalaman pahit yang bisa saya jadikan inspirasi menulis status fesbuk bergaya positif. Saya juga punya stok kenangan manis yang siap dijadikan bahan pembuatan quote.
Lalu saya isi twitter saya dengan berbagai life quote dari instagram atau pinterest (akun twitter saya @phirlyprincessa, follow ya?). Lalu saya tahan diri untuk tidak mengeluhkan apapun di media sosial. Termasuk mengeluhkan kelakuan stalker yang kurang kerjaan.
But, first, saya perlu menghilangkan jejak-jejak alay saya di media sosial. Itu mudah di instagram, karena feed saya hanya 200an, dan saya mulai aktif di instagram setelah dewasa. Itu mudah juga di twitter, karena twit saya lebih sedikit lagi, dan saya juga pengguna baru twitter. Berbeda dengan facebook, yang mana saya menjadi warganya sejak........saya tidak ingat. Tapi kebanyakan dari kita grew up with facebook, didn’t we?

Misi membangun reputasi kelihatan bijak di fesbuk saya mulai dengan menghapus foto-foto tanpa jilbab. Saya bukannya sok suci. Saya pernah berada pada fase di mana saya ke minimarket memakai hot pants, senang mengunggah foto dengan rambut tergerai, dan sebangsanya. Sekarang tidak lagi. Jadi rasanya risih kalau aurat saya dilihat orang di internet. Iya kan?

Selesai urusan foto tanpa jilbab, saya beralih ke hal-hal remeh. Thanks to facebook yang selalu mengingatkan apa saja yang pernah saya tulis di tahun-tahun sebelumnya. Jadi saya bisa menghapus post-post yang tidak terkesan bijak, yang ternyata sangat banyak jumlahnya. Ini penting menurut saya, kalau-kalau ada profesional yang mengintip akun saya (walaupun kemungkinannya sangat kecil), tidak akan terlalu memalukan.

Jadi, sudahkah saya kelihatan bijak? Left your comment below ya?

PS : Tulisan ini juga bagian dari #CollaborativeBlogging. Baca tulisan mak Indah Juli : Membangun Reputasi


17 comments

  1. Buat aku dulu sosmed cuman sarana sharing aja, tapi ngga lebay sampai semua ditulis di sosmed, sekarang sosmed bantu maksimalkan blog, sharing dari sosmed terbukti bisa bantu reach target pembaca. Menurut aku sosmed bisa dijadikan sarana apapun, yang penting bijak dalam berbagi :D btw twitternya dah aku polow, polbek kaaak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener banget.
      Udah sy polbek juga tuh 😊

      Delete
  2. ketoke aku blum pollow twitermu deh mbake.

    haha...strateginya bagus itu. toh ada niat untuk jadi lebih baik ya.

    kalo diperhatikan, memang anak yang super yang lebih diperhatikan guru/dosen. kalo anak TK dulu itu saya perhatikan, anak yang super rajin, super ramah, super bandel, super berisik, super usil dan super-super lain yang cenderung diperhatikan guru.

    yang biasa aja atau yang anteng cenderung kurang diperhatikan. yang super diem makin jauh dari diperhatikan. ini kasus di TK anak saya ya, bukan generalisir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mbak, yg kelihatan super2 justru diperhatikan. Termasuk yg kelihatan super diam πŸ˜…
      Difollow dong πŸ˜‰

      Delete
  3. hahaha, aku senyum2 sendiri sambil bayangin Mbak Virly nenteng buku gitu. Tapi, memang pilihan menjaga reputasi itu perlu ya meski dengan cara2 yg elegan seiring bertambahnya usia :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran loh, sy dulu ke sekolah pasti nenteng buku segede gaban... Hahaha...
      Harus sesuai usia emang,,, nggak lucu kalo udah emak2 gini apdet status galo πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      Delete
  4. Wuiih, tulisannya polos dan mengalir begitu aja. Bunda suka. Betul sekali, I agree with you. I did grow up with facebook too. Give me 5!

    ReplyDelete
  5. saya sebenarnya paling takut dijudge karena sosmed, ya tahu sendiri lah mbak, masih banyak banget orang yang kalo baca status asal baca terus baper.

    belakangan saya suka sedih liat status yang rasis. mungkin karena saya minoritas jadi membaca status beberapa teman yang seolah 'meminggirkan' saya itu rasanya pedih. jujur mending baca status galau daripada baca status yang kaya gini :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya orang yang baperan ato rasis diunfol aja 😊
      Semoga nggak ada yg gitu lagi ya? Semangat!

      Delete
  6. Bisa ditiru nih. Khususnya menghabus status2 alay zaman dulu. Kalau baca lagi kaya malu sendiri akunya. :(

    ReplyDelete
  7. Pokoknya harus bijak deh ber-sosmed. Untung ada suamiku yang suka mengingatkan kalau saya lagi kumat lebay-nya trus nulis status di sosmed. "Ingat umur, Bu." gitu kata beliau.....

    ReplyDelete
  8. beberapa waktu lalu aku sempet ngomong ke temanku, lagi butuh foto pose bagus + close up buat identitas as a blohher nubi plus pencitraan karena lagi bangun karier di dunia ini *tsaahh ... temenku cuma bilang "hidup itu jangan pakai pencitraan, harus jujur dari hati" ... eaaaaa whatever lah

    ReplyDelete
  9. Jadi pembelajaran bijak menyikapi etika dan kedewasaan memaintain diri di semua akun sosmed ya mbak,πŸ˜ƒ

    IG &Twitter (@cputriarty)

    ReplyDelete
  10. Solusi tempat untuntuk move on dari para mantan, hikshiks Bidara

    ReplyDelete
  11. Jaman skrng katanya ada lho perusahaan kalau mau menerima karyaan juga liat2 medsosnya, jd emang kudu ati2 ya skrng
    TFS :D

    ReplyDelete

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall