Sabtu, 28 Januari 2017

MUSLIMAH PAKAI KUTEKS ? SAYA SIH YES

kuteks lokal

Ngomong-ngomong soal kuteks, saya ingat dulu pernah niat banget tanya dosen boleh nggak wudlu tanpa menghapus kuteks. Dengan begonya saya menganalogikan kuteks dengan khuf (itu lho sepatu kulit yang biasa dipakai sahabat nabi zaman dulu), yang bisa diusap permukaannya saat wudlu sebagai ganti membasuh kaki ketika urgent. Hahaha ... Tentu saja jawabannya tidak boleh. Di mana letak urgensi kuteks coba ?

face to face peel off nail polish

Masih soal kuteks, waktu kuliah dulu saya suka pakai kuteks warna-warni. Saya suka lihat kuku panjang saya berwarna, apalagi merah atau hitam yang mengilap. Kalau bisa tiap hari pakai kuteks. Setiap pagi memakai kuteks, menjelang dhuhur dihapus. Semacam balas dendam karena selama SMA tidak boleh punya kuku panjang.
Baca : Cantik dari Hati Tanpa Rasa Dengki
Namun sialnya, dulu yang saya pakai adalah kuteks empat ribuan tanpa merek dan remover berbahan aseton ! Khilaf banget. Bunuh diri beneran itu namanya. Well, bunuh kuku sih lebih tepatnya. Kalau kuku saya bisa bicara (pasti serem) pasti saya sudah dimarah-marahi. Terbayang dong bagaimana sakitnya jadi kuku saya waktu itu ? Terpapar kuteks abal-abal dan aseton hampir setiap hari. Lebih sakit daripada di-PHP-in Lee Min Ho. Pantas saja dulu kuku saya gampang patah dan banyak bercak putihnya.

Long story short, saya tobat dan tidak menyentuh kuteks lagi for the rest of my life. Well, lebih karena malas repot sih. Momong balita kan 25 jam sehari, 8 hari seminggu. Mana sempat pakai-hapus pakai-hapus tiap hari ? Apalagi kalau sedang di luar rumah sampai siang, menuh-menuhin pouch dong kalau mesti bawa nail remover. Karena yang bikin malas pakai kuteks kan waktu menghapusnya.
Baca : Menjadi Ibu
Kuteks Halal ?

Ah iya, beberapa tahun belakangan muncul kuteks halal yang bisa dipakai sholat. Well, lebih tepatnya bisa dipakai wudlu tanpa menghapus. Semua kuteks sih boleh dipakai sholat ya asal tidak mengandung bahan najis dan haram. Yang menjadi problem kan wudlu tidak sah kalau kuku tertutup. Intinya si kuteks halal ini berpori sehingga air dapat meresap jadi kuku tetap kena air ketika wudlu.

Tapi wudlu tidak seremeh itu. Tidak asal kena rembesan air lalu sah. Ada detail-detail lain yang panjang kalau dijelaskan di sini. Cari buku fiqih aja deh ya, atau tanya guru ngaji. Pokoknya kalau ragu tinggalkan.

Apa Itu Peel Off Nail Polish ?


Setelah kuteks halal sekarang eranya peel off nail polish. Atau kuteks yang bisa dikelupas setelah kering. Di Indonesia sudah mulai banyak brand yang merilis produk begini. Lebih praktis sih menurut saya. Kalau sedang bepergian, tinggal keletek sebelum wudlu. Jadi lebih muslimah-friendly.

Face 2 Face Xoxo Series Peel Off Nail Polish

Salah satu merek peel off nail polish yang sudah saya coba adalah Xoxo series dari Face 2 Face. Harganya Rp. 26.000,-/botol atau Rp. 260.000,-/set, setahu saya paling murah di antara produk sejenis lainnya.

peel off nail polish lokal terbaru

Face 2 Face Peel Off Nail Polish ini diklaim sebagai nail polish yang tidak memerlukan remover karena bisa langsung dikelupas. Sehingga tidak merusak warna alami kuku. Disebut berbahan dasar air, breathable, dan aman bagi anak-anak. Sounds promising, ya ? Plus, it’s local !

Kuteks lokal ini tersedia dalam sepuluh pilihan warna. Semuanya glossy. Sepuluh warnanya dinamai dengan angka saja, 01 sampai 10.

peel off nail polish f2f

No 01 : lavender
No 02 : turquoise
No 03 : classic red
No 04 : pink
No 05 : misty rose
No 06 : deep pink
No 07 : cobalt blue
No 08 : black
No 09 : white
No 10 : leaf green

Ingredients

Aqua, PPG-17/IPDI/DMPA Copolymer, Methoxyisopropanol, Phenoxyethanol, Aminomethyl Propanol. May contain : CI 77891, CI 74160, CI 11710, CI 12490, CI 77266

First  Impression

Cepat kering ! Saya notice kuteks lokal ini mengering dalam waktu semenit lebih sedikit. Bahkan saya bisa memakaikannya pada Uprin yang lasak tanpa belepotan (PS : Jangan tanya bagaimana caranya Uprin minta dipakaikan kuteks !).

kuteks yang aman untuk anak-anak

Masih ada bau kimia yang agak mirip dengan bau balon tiup tapi lebih samar. Tapi mudah sekali mengabaikan baunya. Dan yang paling penting sesuai namanya, peel off nail polish merek lokal ini gampang dikelupas. Lebih gampang lagi kalau mengaplikasikan kuteksnya tebal, bisa sekali tarik langsung terkeletek.

Selain mudah dikelupas, kuteks ini juga mudah diaplikasikan. Saya sih tidak ada masalah dengan aplikatornya, cukup ergonomis kok. Sayang tekstur kuteksnya kurang konsisten. Semakin terang warna kuteks semakin patchy juga. Jadi warna hitam, biru, dan merah itu bagus banget dan gampang banget rata. Sambil merem juga hasilnya alus. Nah, warna pastel seperti lavender, misty rose, apalagi putih itu perlu usaha.

pastel nail polish

Mengenai ketahanan, well, lumayan. Saya pakai tanpa top coat dan bisa tetap rapi sampai tiba waktunya dikeletek (sekitar 6 jam). Saya belum pernah mencoba memakainya beberapa hari sekaligus sih, tapi pasti kuteks ini didesain bukan untuk dipakai lama-lama. Iya, kan ? Kalau dipakai Uprin, bagian ujung-ujung kuku akan mengelupas duluan.

What I Love and What I Don’t

·      Cepat kering dan praktis. Saya suka.
·      Harga terjangkau. Saya suka.
·      Finish glossynya bagus. Saya suka.
·      Warnanya kurang banyak, tidak ada varian matte, dan tidak ada top coat. Akan lebih menarik kalau ada warna metalik juga.
·      Tekstur kurang konsisten, warna pastel terutama putih hasilnya patchy.
·      Permukaan kuku jadi agak terkelupas saat kuteks di-peel.

Punya pendapat lain soal peel off nail polish ? Atau pengalaman menggunakannya ? Jangan lupa share di kolom komentar, ya ?

kuteks terbaru face 2 face


More info : Website | Instagram | Facebook 

23 komentar

  1. Kalau f2f yang versi matte ada FIX aku bakal beli mbak hihi

    www.extraodiary.com

    BalasHapus
  2. (((di-PHP-in Lee Min Ho)))
    momm aku salfok ke foto bisa di slide itu gimana ? wkwk aku belum nulis acan ini haha

    lianaeka.com

    BalasHapus
  3. Aku pengen mbaaa. Beli dimana, mbaa? Tapi kayaknya mau beli per botol ajaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di webnya mbaaa,, itu tercantum linknya

      Hapus
  4. suka deh sama kuteks ini. Pasti seru ya, pake kuteks tanpa was-was.. :)

    BalasHapus
  5. kirain yg ijo tosca pastel gitu, ternyata gonjreng ya

    akpertiwi.com

    BalasHapus
  6. Suka sama warna-warnanya ada yang jreng dan matte gitu ya kayak lipstick hehehee

    BalasHapus
  7. Wah....aku juga jadi mupeng cuma sayang disini susah banget nemuin produknya face2face.

    coolatmoshpeer.blogspot.com

    BalasHapus
  8. Aku biasa pake peel off base coat nya etude house.. jd gak masalah make kuteks apa aja tetep visa di peel off semua. Oya, pas peelingnya lembut banget nggak ngerusak kuku ��
    Btw thanks for sharing.. jd tertarik beli kuteks ini hehe

    BalasHapus
  9. pengen juga kukunya cantik gitu, tapi yaaa namanya ibu rumah tangga ya repot masang + ngeletekinnya itu hihi. Tapi pas nifas ntar dicoba aaah ^_^

    BalasHapus
  10. Lee min ho tetep ya masuk di blog ahaha.. Btw padahal aku kepo gimana ngeleteknya wkwk cantumin fotonya pas di keletek dong ka vir next time huehe #banyakmau

    heyyyyyjudeeeee.wordpress.com

    BalasHapus
  11. Udah sejuta tahun ga beli maupun pakai kuteks, setelah baca ini jd pengen pake lagiii. dan ga terlalu pricey ya mba si f2f ini.. cobain ahh :)

    BalasHapus
  12. Samaa dulu jaman sma suka pake kutek yang gak jelas gituu. Tapi gara2 males akhirnya gak bertahan lama pakenya. Seru juga tuh kayaknya yang warna hitam, biru sm merahnya XD

    lumierelight.blogspot.com

    BalasHapus
  13. waah gercep bgt yah langsung dipost hihi
    anyway seru banget ya main sama peel off nail polish ini <3

    www.jennitanuwijaya.com

    BalasHapus
  14. AKU JUGA MAUUU, Sehari bisa ngeletekin berapa kali nih XD

    www.vinasaysbeauty.com

    BalasHapus
  15. Uwaaaw lucuu.. ternyata peel of ini maksudnya gitu.. :D
    Biar gak usah pake pake aseton..

    Aku pun dulu pengguna setia aseton.
    Ah jadi pengen kuteks ini :D

    BalasHapus
  16. mantap nih...
    ikut baca2 ya mbak :D

    BalasHapus
  17. Warnanya gonjreng yah. Ini kalau aku yg pake, tiap hari bisa ganti warna. Hahaha.

    www.liamelqha.com

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall