Friday, February 3, 2017

CURHAT, SAYA KZL

complaining

Ceritanya saya punya banyak draft untuk #BeautyThings tapi belum sempat bikin foto. Jadi saya mau menuangkan uneg-uneg saja. Soal komplen mengomplen.

Beberapa hari lalu saya kesel sama kurir ekspedisi, sebut saja JNE. Memang JNE sih. Padahal kan itu ekspedisi langganan saya. Dan biasanya kurirnya nggak rewel, seringnya malah nggak pakai telpon atau sms tau-tau muncul di depan rumah. Walapupun itu kurir-kurir baru mereka bisa nemu rumah saya dengan mudah.
Baca : Membangun Online Shop yang Dipercaya Pelanggan Bersama JNE
Nah, kemarin ini ada satu kurir yang bikin KZL. Sorenya sudah nelpon tanya ancer-ancer (apa sih ya bahasa Indonesianya ? Pokoknya petunjuk jalan yang spesifik gitu lah), sudah saya jawab juga. Nelpon sampai dua kali, pertanyaan yang sama. Terus sms pertanyaan yang sama. Ya saya jawab petunjuk jalan yang paling mudah, masuk gang ketiga di barat jalan raya, yang warna ijo terus ada rumah warna pink.

Lah terus menjelang maghrib si kurir nelpon, katanya nggak mau muter-muter masuk gang, ditunggu di depan toko anu. Saya jawab anterin ke rumah aja, gampang kok caari rumah saya, biasanya kurir lain langsung anter ke rumah. Eh si mas kurirnya jawab pakai nada tinggi. Katanya dia kurir baru jadi nggak tahu alamat. Jadi mau ditunggu di depan toko anu, kalau nggak paket saya mau dibawa pulang aja dianter besok-besok. Mungkin si mas kurir lelah.

Singkat cerita, saya iyain deh jemput paket di depan toko anu. Ternyata saya dikecewakan lagi. Ugh. Pas di depan toko anu saya nggak lihat si mas kurir. Saya telpon dia bilang sudah di rumah saya. Ih, nggak konsisten. Kan KZL dobel !

Di hari lain saya sedang belanja di minimarket. Saya beli produk promo beli 1 gratis 1. Sampai rumah ternyata gratis satunya nggak dimasukkan ke tas belanja. Kesel dikit lah. Mungkin si mbak kasirnya kurang akua. Saya juga kurang teliti. Harusnya saya periksa belanjaan di depan kasir kan ya ?

Pas saya lihat di struk, ada tulisan di paling bawah : kalau ada komplain soal pelayanan silakan sms di nomor bla bla bla. Di situ saya tergoda untuk komplain. Namun urung. Kalau saya komplain nanti pasti si mbak kasir ditegur. Karena itu minimarket berjaringan dan pasti ada susunan manajerialnya, sebelum teguran sampai di mbak kasir pasti melewati supervisor toko, supervisor regional, dan macam-macamnya. Berapa banyak pegawai yang mendapat teguran karena komplain saya nantinya ?

Iya kalau cuma dapat teguran. Kalau misalnya si mbak kasir sudah dapat teguran berkali-kali lalu dipotong gaji gimana ? Kalau malah dipecat gimana ? Siapa tahu si mbak kasir tulang punggung keluarga, bekerja untuk membiayai pengobatan ibunya yang sakit-sakitan sekaligus membiayai sekolah adik-adiknya yang ada lima. Mungkin juga si mbak kasir habis begadang semalam sebelumnya karena harus membantu ibunya memasak jajan pasar untuk dijajakan pagi itu. Keluarganya bekerja keras karena harus membayar hutang pada rentenir sekian puluh juta, yang kalau tidak dibayar melewati tempo tertentu si mbak kasir akan dijadikan istri keempat rentenir tersebut. Well, imajinasi saya melantur.

Begitu juga soal mas kurir JNE. Saya pengen sekali ngetwit komplain saya, mention JNE atau sekedar komplain di komen instagramnya. Tapi kok ya kekanakan sekali rasanya. Memuaskan rasa kesal sementara memang. Tapi bagaimana kalau komplain saya ditanggapi sangat serius ? Kalau si kurir dipecat gimana ? Apalagi itu kurir baru. Gimana kalau si kurir itu harus bekerja keras karena anaknya yang masih kecil terkena penyakit langka yang hanya ada satu di seluruh dunia ? Atau si kurir harus membiayai adiknya yang kuliah kedokteran yang tiba-tiba beasiswanya seret enam bulan belakangan.

Jadi ceritanya begitu. Akhirnya saya nggak jadi komplain karena ... well, bukannya sok baik tapi komplainan saya bisa berbuntut panjang. Eh tapi saya nyebut merek di atas itu (kalau ada JNE baca : saya udah nggak kzl kok, jangan ditegur mas kurirnya).

Ada yang punya kisah serupa ? Atau mau komplain sesuatu ? Share di kolom komentar ya !


Kiss kiss.

8 comments

  1. Paling parah kejadian setor tunai di mesin otomatis BCA. setor 2 juta yang keitung 1.7 juta aja. Disuruh tunggu 14 hari dan akan dikirim surat penangannya selanjutnya. Ternyata isinya, anda hanya menyetor 1.7 juta (ya iya karena 300rbnya nyangkut DOH). Kasus kedua sama, terpaksa nyetor di mesin otomatis. Kali ini duit yang kemakan 500rb...okay ga mau nunggu surat, ngamuk aja di kantor BCA duitnya langsung dibalikin. Sbnrnya ga mau marah2 dikantor org tapi cara mereka handle things parah. Padahal aku sudah masukin koran kompas tetapi ga ada usaha sama sekali untuk menghubungi aku :(

    ReplyDelete
  2. kurir yang masih baru kadang ceroboh, aku aja pernah kejadian 2x sama JNE dan J&T, rumahku lagi kosong main seenaknya aja titip ke tetangga. masih mending kalo kitanya udah kenal tetangga bertaun-taun nah ini aku yg penduduk baru, belum terlalu kenal tetangga sekitar, kan jadi takut barang hilang.

    ReplyDelete
  3. Banyak cerita emang kalau udah bahas ekspedisi satu ini ya, hihi. Tapi untungnya selama ini saya dapat kurirnya ramah-ramah sih. Cuma pernah paket customer padahal udah sering kirim ke alamat beliau tapi nyasar nyasar sampai seminggu lebih dengan alasan kurir berganti-ganti, hiiks. *jadi curhat juga*

    ReplyDelete
  4. Kalo Aku pasti udah Nelfon ke JNE nya itu komplain dan aduin namanya..
    jahat? Aku ngerasa engga ..
    kerja itu butuh profesionalitas, dan dengan dia Kaya gitu itu udah ga professional dan ngerugiin customer..

    Atau.. kalau ga komplain.. paling aku ga bakal pake JNE lagi , ganti ekspedisi.. ekspedisi banyak yang bagus kok, ga cuma JNE.. *ikut esmosi hahaha

    hai-ariani.com

    ReplyDelete
  5. kalau ke tempatku lama itu mbak. yang paling cepet pos. itu kenyataannya.

    ReplyDelete
  6. Saya pernah tapi ekspedisi yg lain. Nelpon nanya ancer2... Tapi ga datang2. Trus minta saya ngambil di toko anu... Waktu dicari kurirnya udah balik padahal waktunya ga lama dari dia nelpon nyuruh saya ambil di toko tersebut. Kemudian sms nyuruh ambil di kantor ekspedisinya. Ngomel2 lah saya di sana. Saya tanya nama lengkap kurirnya. Maksudnya mau saya komplain tapi ngancam doang sih. Ga jadi komplain juga. Hehehe...

    ReplyDelete
  7. Sekarang kurirnya udah gak mau SMS atau telepon lagi ya. Jadi saya gak tau barang saya dititipin di mana kalau saya pas nggak di rumah. Untungnya tetangga baik2.

    ReplyDelete
  8. Kalo belanja di minimarket saya juga sering kesel Mba', yang harganya nggak sama dengan list lah, yang promonya nggak dimasukkin lah, dll. Makanya kalo belanja di sana saya mesti tanya dan pastiin beberapa kali biar nggak menyesal di belakang, hehe.

    ReplyDelete

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall