Jumat, 02 Juni 2017

MOMMALIFE : SAYA NGGAK SUKA GENDONG UPRIN, THAT’S WHAT STROLLER FOR

maharani zoo and cave
Saya pernah dengar kata orang tua zaman dulu, katanya bayi nggak boleh keseringan digendong karena bisa bau tangan. What does “bau tangan” mean ? Maksudnya si bayi jadi keterusan suka digendong terus nggak mau diselehke. Saya agak lucu pas denger itu. Lha gimana, namanya anak bayi yang pasti sukanya digendong dong ya ? Tapi di sisi lain, saya juga denger orang tua dari generasi yang sama bilang : anak bayi harus langsung digendong kalo mau nangis, nanti keterusan jadi nangis terus. Nah, loh ?

Ribet emang jadi mamah-mamah. Ada aja peraturan nggak tertulis yang harus ditaati yang bersumber dari generasi tua. Kayak kurang aja peraturan-peraturan parenting modern soal bagaimana-mengasuh-bayi-dengan-benar-dan-kekinian. Pasti kaget lah siapapun juga yang baru jadi mamah. Saya juga dulu gitu. Sekarang udah nggak.
Baca : I Love My Daughter, But Not That Much
Saya jarang gendong Uprin. Bahkan ada yang sampai bilang Uprin itu satu-satunya bayi yang nggak pernah diemban mamahnya sendiri. Hahaha ... Lebay banget emang. Oiya, diemban itu artinya digendong pakai selendang jarik. Ya emang sih saya nggak pernah pakai selendang kain gitu. Tapi bukan berarti saya nggak pernah gendong Uprin.
Memangnya kalau nangis gitu siapa yang gendong kalau bukan saya ? Kalau lagi ngantuk di jalan gitu, atau capek jalan-jalan, siapa yang gendong ? Kalau lagi sesenggukan habis berantem sama sepupu-sepupunya gitu, siapa yang gendong ? Pas pertama kali masuk preschool terus takut karena nggak akrab sama tempatnya jadi minta gendong terus seharian gitu, siapa yang gendong ? Saya lah.
Ternyata saya sering gendong Uprin. Ah, harusnya judulnya saya ganti aja jadi “Saya Nggak Pernah Gendong Uprin Pakai Mban-Emban”. Hahaha ...
Tapi nih ya, serius deh. Dalam situasi normal, saya jarang banget gendong Uprin, termasuk pas dia masih bayi ya. Alasannya sih males. Capek juga ah gendong-gendong bocah seharian. Lagian kalau harus gendong terus mana bisa saya ngapa-ngapain kan ? Mending Uprin saya dudukin di stroller bayi, saya kasih mainan terus saya baca buku. Nggak ding, sayanya kerja. Kerjanya memang di rumah. Tapi stroller itu beneran life saver deh. Uprin senang, kedua tangan saya bebas dari rengekan, sehingga hari-hari lebih produktif.
Bukan cuma pas di rumah, stroller itu penting juga buat dibawa-bawa pergi sama anak batita. Saya pernah tuh ke kebun binatang sama Uprin dan nggak bawa stroller karena saya pikir Uprin udah bisa jalan jadi ya ngapain kan ? Ternyata saya salah. Meski sudah bisa jalan sendiri, anak batita juga belum bisa jalan kaki jauh dan lama. Begitu juga Uprin. Alhasil, saya keliling kebun binatang itu sambil gendong Uprin. Malamnya langsung drop lah.
Baca : Uprin Loves Zoo
Jadi buat mamah-mamah muda yang masih bimbang soal daftar belanjaan menyambut bayi, saran saya sih masukin stroller bayi ke dalam daftar. Pilih yang praktis, bisa dilipat, serta yang kualitasnya bagus sehingga awet sampai anak usia balita. Sekarang kan udah banyak banget ya, pilihan stroller bayi sesuai kebutuhan. Dari yang harganya ratusan ribu sampai belasan juta, yang desainnya asal banget yang penting presentable sampai yang super lucu, semuanya ada.
Kamu punya cerita apa sama anak atau keponakan ? Share di sini ya ?
Kiss Kiss

(ADV)

1 komentar

  1. setujuuu,, life saver sekalii itu stroller. Aku pernah bawa bocil check up, sok-sok an ga mau bawa stroller karena strollernya gede. Alhasil. Baru jalan bentar bocil udh minta di gendong. dari pergi smpai pulang, dari pagi sampai malam. Besoknya, bahu sama lengan kayak mau copot. hahaha..

    Lia,
    www.liamelqha.com

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall