Tuesday, August 8, 2017

LIFE AS DIVORCEE #2 : DECISION, DECISION

kenapa bercerai

Melanjutkan series ini, saya mau cerita soal bagaimana saya memutuskan bercerai dan how to deal with this fuckin’ new marital status. Disclaimer dulu ya, saya aslinya orang yang cuek banget sama omongan orang. Saya juga rada bodo amat orang mau bilang apa. Plus lagi, saya introvert yang jarang bersosialisasi. Jadi sebenarnya saya juga nggak tau bagaimana omongan orang. Jadi mungkin cara saya nggak berhasil untuk semua orang.

Baca ini dulu : Life As Divorcee #1
Tapi ya, secuek-cueknya saya, tetep dong saya mikir panjang sebelum tiba di titik “okay, I’m done”. I mean, ini kan pernikahan. Nggak bisa saya tiba-tiba bilang “kita udahan aja yuk, aku bosen” secara impulsif tanpa alasan pada suatu siang yang cerah. Ups, ini beda cerita.

Kalau mau diruntut, sebenarnya dari awal saya tahu pernikahan saya nggak akan berhasil. That was my fault, sayingyes, I do”. Tapi kemudian saya bilang juga pada diri sendiri, “ayo coba dulu”, lalu beberapa waktu kemudian saya bilang lagi pada diri sendiri, “ayo coba lagi”, kemudian “ayo coba setahun lagi”, diikuti “ayo coba dua tahun lagi”, begitu terus. Jadi saya memang mikirnya dari lama. Saya bikin list untung ruginya juga, ngomong-ngomong. Surprisingly, banyakan daftar ruginya. Hahaha ...
Baca juga : Tentang Nikah Muda dan Cinta Tanpa Syarat
I was 25 waktu saya akhirnya memutuskan menyerah. Masih muda kan ya ? Dan saya sebel dong, disama-samain sama penyanyi dangdut yang itu. Cakepan saya kemana-mana. Tapi femesan dia kemana-mana. I mean, well, status divorcee itu ganggu banget memang. Komentar miring, simpati palsu, tatapan merendahkan, bla bla bla. Banyak sih, tapi kalau saya tulis nanti jadi kesannya saya playing victim.

Belum lagi nanti kalau Uprin sudah masuk SD, mungkin banget dia jadi sasaran bully teman-temannya. Dibully karena orang tuanya hanya satu. Biasa banget kan ? Saya dulu juga gitu kok. Nyatanya saya masih hidup, masih cantik juga. Tapi saya nggak mau mikirin soal ini sampai .... well, dua tahun lagi.
Baca : Bullies, Sebenarnya Saya Berempati Pada Kalian
Bagaimanapun juga, semua daftar kerugian bercerai itu kalah dari satu hal yang ada di daftar untungnya : mendapatkan hidup saya lagi.

Hanya itu kok yang saya dapatkan dari status divorcee. Dan buat saya, itu sudah lebih dari cukup. Saya nggak perlu lagi berpura-pura bahagia, nggak perlu melakukan hal-hal yang nggak saya sukai, nggak perlu berdebat soal hal-hal prinsipil, nggak perlu berhenti bermimpi, nggak perlu berhenti menulis, nggak perlu bersikap seperti orang lain, hingga hal paling kecil, nggak perlu berhenti membaca novel-novel yang saya suka.
Baca : Akhirnya Saya Baca Antologi Rasa (Lagi)
Terdengar egois ? Memang, saya se-selfish itu. Makanya saya nggak peduli pendapat orang lain juga. Saya juga nggak malu kalau ketemu teman-teman. Ya kalau malu nggak bakalan dong, saya bikin series ini di sini.

Flash forward, saya menemukan diri saya jauh lebih bahagia dengan status divorcee seperti sekarang. Saya nggak akan bilang everything’s gonna be okay atau segalanya akan indah pada akhirnya atau sebangsanya. Saya nggak percaya ada akhir bahagia. Hidup ya hidup aja, kerjakan apapun sambil menunggu mati. Jadi melenceng.

Intinya sih ya, saya bukannya ngomporin semua perempuan untuk menjadi divorcee aja karena menjadi single itu sungguh menyenangkan. Bukan juga saya mau bilang kalau marriage is suck. Toh nyatanya masih banyak orang-orang menikah dan awet seumur hidup. Tapi, please, sebelum mengambil keputusan apapun, selalu pikirkan matang-matang. Kaidahnya adalah : kalau ragu, tinggalkan.

Oiya, should I write chapter 3 ? Cerita bagian mana ? Eh, kalau kalian punya cerita pribadi atau pendapat lain, saya akan seneng banget loh dengerin. Feel free to share ya !


Kiss kiss

4 comments

  1. Virly, semangattt. Boleh lanjutin chapter 3??
    Tentang gimana membesarkan uprin as a single parent, apakah mantan suamimu tetap ikut andil ngurusin uprin?

    Lia, ^^

    ReplyDelete
  2. Hello...

    Mak vir...semangat semangat...gak usah denger apa kata org lain, yg tau baik buruknya hny kita sendiri..semangat...ditunggu chapter 3nya...

    ReplyDelete
  3. In the end, you live for yourself, not for others. Kalo blm bs bahagiain diri sendiri, mana bisa bahagiain orang lain. Menurutmu sendiri gk ad yg salah dengan divorce (ato krn aku masih muda?). Orang bisa buat salah, dan pernikahan juga bisa jadi kesalahan. Kalo misalnya gi bs dgn pernikahan itu, ya emg lbh bagus cerai. Dr pada akhirnya saling menyakiti #marysokbijak


    www.maryangline.com

    ReplyDelete

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall