Thursday, February 15, 2018

ROAD TO SELF-LOVE

self love

It really is heart-warming, diingatkan jangan keseringan begadang, keluhan kamu didengarkan, ditanya apakah kamu baik-baik saja. Seneng kan, merasa dicintai even in the simplest form seperti perhatian-perhatian tadi ? Tapi orang itu, yang mengingatkan kamu untuk tidur tepat waktu, yang menawarkan tumpangan supaya kamu enggak capek, enggak akan selamanya ada di sisi kamu.


Cuma kamu sendiri yang ada di sisimu sampai mati nanti. Itu sebabnya kamu perlu self-love.
Baca : When I Think About Death
Barusan saya baca blognya mbak Andra Alodita yang event Cosmopolitan itu, dan nemu satu kalimat bijak “loving yourself is the greatest revolution”. Ya pantes lah ya, mbak Andra jadi salah satu dari 16 Inspiring Moms Under 40. Lha wong dianya inspiring banget. *langsung berasa remah-remah gorengan

Ah, gitu loh saya. Lihat achievement orang lain langsung insecure sendiri (ditambah barusan lihat postingan Tasya Kamilla di instagram yang dia keren banget gitu masih muda udah jadi panelis di forum internasional ngomongin pembangunan dunia). Langsung merasa enggak berguna jadi manusia. Langsung merasa semua usaha sia-sia. Langsung merasa hidup enggak ada artinya (the rhyme, tho). Padahal ya apa sih, setiap orang kan punya impian, goals, zona waktu, dan takdir yang berbeda.
Baca : Quarter Life Crises
Tapi bukan itu yang mau saya bahas.

Soal ungkapan loving yourself tadi, saya jadi mengingat-ingat kapan terakhir kali saya mencintai diri sendiri. Sialnya, saya enggak ingat.

Saya rajin pakai skincare, trial and error, bukan dengan kesadaran bahwa my skin deserves better melainkan karena saya enggak mau kelihatan jelek banget di foto. Saya make up sebelum pergi, bukan lantaran menghargai diri sendiri melainkan untuk menutupi perasaan insecure. Saya pergi nonton film karena ingin mengkritik sesuatu, alih-alih untuk quality me-time. Saya menulis untuk show off, bukan karena menikmati kegiatan menulisnya. Dan seterusnya.
Baca : Pelajaran dari Film Susah Sinyal
Dzolim pada diri sendiri ? Sering. Melewatkan waktu makan karena malas mengambil makanan. Memotong 75% waktu tidur karena pekerjaan belum selesai. Mengambil alih seluruh tugas karena sulit mempercayai orang lain. Overthinking terhadap apa pun karena sepertinya segalanya terlalu rumit. Mengatakan tidak meskipun hati menginginkan sebaliknya karena gengsi.

Familiar ? Saya yakin bukan satu-satunya yang sering begitu.

Sekarang pertanyaannya : gimana caranya mencintai diri sendiri ?

Saya enggak tahu cara pastinya. Tapi, bagaimana kalau saya mulai dengan hal yang paling simpel : makan tepat waktu, tidur 6 jam sehari, selesaikan pekerjaan satu demi satu, dan berhenti berasumsi terhadap semua peristiwa ? Tetap rajin pakai skincare dan tetap menulis.

Kalau niat memakai skincare ataupun niat menulis belum bisa diubah ya sudah. Enggak apa-apa. Masih merasa insecure juga enggak apa-apa. Manusiawi. Prinsip dari self-love kan menerima kekurangan dan kelebihan diri sendiri. Sederhana aja. Siapa bilang self-love harus selalu berupa sesuatu yang fancy seperti menghadiahi diri sendiri skincare mahal yang harganya sebulan gaji atau berlibur ke luar negeri yang dananya cukup untuk pergi haji ?
Baca : Simplify Your Life
Udah, gitu aja. Kalian punya cerita soal perjalanan mencintai diri sendiri ? Share dong !

Kiss kiss.

No comments

Post a Comment

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall