Sunday, August 14, 2016

TENTANG NIKAH MUDA, EDWARD CULLEN, DAN CINTA TANPA SYARAT

fenomena nikah muda

Yes, tulisan ini idenya berangkat dari berita anak ustadz yang menikah di usia 17. Netizen heboh membicarakan berita itu dan banyak blogger mengulasnya dari berbagai perspektif. Sebelumnya, mari kita seragamkan definisi nikah muda. Di artikel ini, nikah muda adalah pernikahan yang dilangsungkan oleh laki-laki dan perempuan di bawah usia 22 tahun. FYI, di lingkungan saya menikah muda itu biasa.
Di almamater saya dulu, banyak mahasiswa menikah sebelum lulus kuliah. Seorang teman sekelas saya waktu SD sudah menikah enam atau tujuh tahun yang lalu. Adik kelas saya waktu SMP sekarang anak sulungnya sudah TK 0 Besar. Kerabat dekat saya baru berusia 19 tahun sekarang, sudah menikah dua tahun yang lalu, suaminya juga seumuran. Saya sendiri menikah di usia 21. See ? Pernikahan di usia belia bukan hal yang baru bagi saya. Hal itu terjadi setiap saat, sangat jamak. Tapi tidak jadi berita karena tidak melibatkan tokoh terkenal.

Sebenarnya tidak ada yang salah dengan menikah muda. Teman kuliah saya, teman SD saya, adik kelas saya, kerabat dekat saya, and even Irwansyah-Zaskia Sunkar toh kelihatan baik-baik saja. Tapi saya tidak menganjurkan hal itu. Pernikahan itu bukan hanya menyatukan dua orang, melainkan dua keluarga besar, dua latar belakang, dua prinsip, dua visi, dua impian, dua ego, dua gaya hidup, dua kepribadian, dua kebiasaan, dua budaya, dua adat istiadat, dua suku bangsa, dua bahasa, you name it ! Pernikahan itu the most complicated thing in the world. Mulai dari resepsinya, si laki-laki ingin resepsi sederhana, si perempuan ingin yang luar biasa meriah. Lalu tempat tinggal setelah menikah, si laki-laki ingin tinggal bersama orangtua di rumah yang besar, si perempuan ingin tinggal sendiri walaupun ngontrak. Kemudian setelah serumah, si suami suka tidur dengan lampu mati, si istri tidak bisa tidur dalam gelap. Belum lagi soal lain-lain. Pernikahan itu rawan konflik dan perselisihan. Diperlukan perjuangan, pengorbanan, dan keikhlasan tanpa batas untuk melewatinya. Orang-orang berusia matang pun sulit melakukannya, apalagi anak-anak belia.

Begini ya, menikah itu bukan happy ending, justru baru prolog. Kalau di cerita dongeng, setelah menikah they live happily ever after lalu the end. Di kehidupan nyata, setelah upacara pernikahan ada milyaran adegan lagi. Membersihkan sisa acara, membayar W.O., mengangkat lemari, mencuci piring, mengepel lantai, menjenguk tetangga, berdebat sama mertua, morning sickness, melahirkan anak, mengganti ban bocor di pinggir jalan, anak nangis gara-gara ditinggal main pokemon, dicopet, menyeboki anak yang habis pup padahal sarapan belum selesai, membayar cicilan rumah, bla bla bla. Sama sekali bukan happy ending, kan? Itu baru adegan sehari-hari. Selain itu, pernikahan mengubah hidup perempuan menjadi serba terbatas, menjadi terpaksa dewasa, menjadi harus sering mengalah, dan masih banyak lagi. Kelihatannya tidak ada bagus-bagusnya, ya ? Memang. Nikah muda itu cuma bagus di foto.

Uhm, well, akan salah kalau saya mengeneralisir semua pernikahan di usia muda tidak bagus. Nyatanya, banyak sekali yang nikah muda dan kelihatan bahagia. seperti orang-orang yang saya sebutkan di atas tadi. Ada satu ungkapan yang saya dapat dari Critical Eleven nya Ika Natassa ; in marriage when we win, we win big. But when we lost, we lost more than everything. Menikah ibaratnya main judi, kalau menang dapat untung berlipat ganda, kalau sedang apes bisa bangkrut. Untuk bisa menang main judi, perlu pengalaman, strategi, dan keberuntungan. Sudah punya sejuta pengalaman pun jika keberuntungan tidak menyertai, akhirnya kalah juga. Begitupun menikah, perlu persiapan fisik, logistik, dan psikis. Namun meskipun sudah siap segala macam, jika belum beruntung ya...coba lagi (uppss...).

wedding quote
Quote ini ada di instagram saya @phirlyv, follow ya!

Salah satu pasangan nikah muda yang berakhir bahagia adalah Bella Swan dan Edward Cullen (iya, pasangan fiksi dari seri Twilight-nya Stephenie Meyer). They won very big, anyway. Punya anak yang istimewa luar biasa yang bahkan tidak perlu diasuh dengan berbagai ilmu parenting, keluarga yang luar biasa pengertian (dan kaya raya), kehidupan abadi, serta pasangan yang mencintai tanpa syarat (plus tidak akan menjadi tua). Si Bella berusia 18 tahun saat menikah, masih sangat remaja. Sedangkan si Edward secara fisik berusia 17 tahun tapi jiwanya 108 tahun, termasuk kategori remaja juga kan ya ? Dilihat dari segi manapun, si Edward ini memang tipikal pasangan ideal. Ganteng, kaya, baik hati, rela berkorban, suci dalam pikiran, perkataan, dan perbuatan (eh!). Intinya si Edward Cullen ini mau memberikan apapun, mau melakukan apapun demi kebaikan dan kebahagiaan si Bella Swan, tanpa pamrih, tanpa mengharap balas jasa. Dan si Bella Swan juga bersedia melakukan apa saja untuk membuat si Edward bahagia. Pada akhirnya mereka hidup bahagia selamanya, karena masing-masing mencintai pasangannya tanpa syarat.


wedding gown

Jadi, kunci untuk bahagia selamanya adalah cinta tanpa syarat itu tadi. Tapi sayangnya, hal semacam itu cuma ada di cerita fiksi. The truth is, di dunia nyata love is a very very very huge bullshit. Sadis, ya ? Kenyataan memang sadis. Coba saya tanya, jawab jujur ya ! Pacar atau suami kamu bersedia menghadang truk di depan kamu ? Dia mengikuti kamu diam-diam kemanapun kamu pergi demi memastikan kamu baik-baik saja ? Dia berencana ikut mati ketika kamu mati ? Dia tidak marah kalau tahu kamu menyukai orang lain ? Dia tidak beranjak dari sisimu satu sentipun selama tiga hari tiga malam karena menunggui kamu yang sedang sakit ?  Dia tidak menyerah berusaha membangunkamu ketika kamu sekarat ? Dia berkomitmen akan membuatmu bahagia selamanya dan kamu yakin pada komitmennya ? Bagaimana jawabannya ? Lebih banyak iya atau tidak ? Edward Cullen did them all, lho.

Let me tell you this ya, di dunia nyata ada kok cinta tanpa syarat. Ada orang yang dengan sukarela melakukan semua di atas itu. Bukan suami atau pacar, tapi ibu. Cinta seorang ibu pada anaknya itulah satu-satunya cinta tanpa syarat yang ada di dunia ini.

unconditional love

Jadi, to all girls around the world, saran saya adalah : kalau pasangan kamu tidak seperti Edward Cullen yang mencintaimu tanpa syarat, dengan komitmen yang mutlak, pikirkan kembali tujuh kali sebelum memutuskan menikah !

10 comments

  1. Hehehehe... Setiap orang punya cara unik utk mengungkapkan rasa cinta mereka. Btw.. Kok aku ampe sekarang gak tertarik nonton film edward cullen itu ya. Bagus ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus kok, sy suka banget nonton filmnya waktu masih muda, sampe sekarang masih suka baca novelnya juga

      Delete
  2. Sadis. Keren tulisannya. Hihi ini baru tegas. Setuju, cinta tanpa syarat itu hanya ada pada seorang ibu. Yg lain, butuh belajar banyak untuk cinta seperti ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aww,, makasih. masih kerenan tulisannya mbak ade,,

      Delete
  3. Huahahahah bener juga ya edward cullen dan bella itu ideal banget.
    Anaknya ga perlu diasuh dgn ilmu parenting apa2, udah bisa tumbuh dengan baik dan cantikk dan aman karena ada penjaganya.
    Nice post mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ideal banget emang, yg di cerita2 pasti ideal...
      makasih ya udah mampir

      Delete
  4. ibuku kayaknya dulu menikah pas usia 17 tahunan >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebanyakan orang jaman dulu memang nikah usia belasan ya ?

      Delete
  5. Critical Eleven! *salah fokus*
    Anyway, virly, aku suka deh post kamu! Skrg aku 22 dan aku belum nikah dan bahkan gapunya pacar (kalah telak nih sama virly haha) dan aku suka ngiri berat sama orang2 yang berani buat nikah muda dan pernikahannya berjalan dengan lancar, sementara aku masih gini-gini aja.
    Nice post, post dari sisi kayak gini niih yang ngebuka pikiran :D

    XOXO, Cilla
    http://mkartikandini.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa aja, hahaha..
      mending dipuas2in dulu aja single-nya. after marriage everything will change loh..
      anyway, makasih udah mampir

      Delete

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall