Rabu, 12 April 2017

DEALING WITH FAILURE

tips bangkit dari kegagalan

Bicara soal kegagalan, rasa-rasanya saya sudah mengalami hampir segala macam bentuknya. Gagal menjadi mahasiswa teladan yang lulus tiga setengah tahun dengan IPK 4,00 lalu selfie bareng rektor. Gagal kuliah di Sungkyunkwan dan satu almamater dengan Song Joong Ki. Gagal jadi junior fashion designernya Dian Pelangi. Gagal punya suami ganteng baik hati rajin sholat rajin ngaji kaya raya anak presiden. Gagal bikin blog yang mirip punya mbak Andra Alodita.

Baca : 5 Indonesian Blogger I’m Currently Influenced By
Daftar kegagalan saya sudah selesai ? Belum. Kalau saya jembreng semua nanti kelihatan banget dong saya banyak gagalnya.

Tapi saya masih di sini, baik-baik saja, cantik, dan sejahtera. Pardon my narcissism, anyway. Kegagalan bukan akhir dunia. Kalau gagal ya coba lagi, gagal lagi ya coba lagi, gitu terus sampai lelah mencoba. Kalau masih terus gagal ya coba hal lain, bisa jadi kamu gagal karena itu bukan bidangmu.

As simple as that. Masuk akal dan realistis.
Baca : Tahun Baru dan Semua Angka Itu
Kemarin saya baru membaca #88LOVELIFE yang vol 3. Di halaman 68, ada wejangan soal kegagalan. Kata mbak Diana Rikasari, kegagalan bukan akhir segalanya. Kalah itu sesuatu yang jamak, lumrah terjadi. Yang perlu dilakukan hanya move on.
Baca : Saya Pengen Jadi Vampir Saja
Memang sih, bangkit lagi itu tidak mudah. Bohong kalau saya bilang saking seringnya saya gagal saya jadi biasa-biasa saja. Saya kecewa juga, sedih juga, baper juga. Lha wong kalah giveaway aja saya kecewa kok. Wajar. Saya juga kesel waktu dulu harus ngulang sidang skripsi. Pengen protes tapi males. Dan saya tahu diri waktu itu saya memang belum pantas lulus. Ide bagus tapi eksekusi jelek ya sama aja.

Dan again, saya toh masih baik-baik saja.

What is failure to stop me, ya kan ?

Bangkit memang tidak mudah, tapi tidak sesulit itu juga. Saya percaya selalu ada pelajaran di balik semua kegagalan. Saya gagal jadi fashion designer karena saya memang tidak punya basic fashion design, gambar saya jelek, dan saya tidak bisa membuat sketsa yang punya ciri khas. Saya harus sekolah fashion untuk tahu dasar-dasarnya. Sayangnya, sekolah fashion itu mahal jadi saya hanya mengubah mimpi saya. For now, biarlah saya menjadi fashion designer untuk diri sendiri. Tapi rancangan saya cukup oke kok, baju-baju saya semua made by me. Boleh order, WA ya !

Saya gagal membuat blog yang seperti punya mbak Andra Alodita. Blog saya ini, jangankan mirip, mendekati saja tidak. Dan viewsnya cuma seperseratusnya. But who cares ? Saya peduli sih, hahaha. Tapi saya juga tahu diri kok. All I need to do is just ngeblog dengan bahagia. Ya ampun, saya positif sekali pagi ini.

Tadinya saya mau ngomongin buku #88LOVELIFE dari awal sampai akhir, menulis kritik dan saran karena awalnya saya tidak punya ekspektasi apa-apa soal buku ini. Saya bukan orang yang suka buku motivasi soalnya. Waktu saya beli, saya tahunya buku ini fotogenik dan bisa buat properti foto. Tapi kayaknya saya tidak menemukan sesuatu untuk dikritik. Isinya quote semua, as I thought before. Grafisnya memanjakan mata dan bikin bahagia. Yang tidak saya sangka adalah ternyata saya tertular energi positifnya juga.

Setiap orang memang punya cara sendiri untuk dealing with failure. Entah itu dengan muhasabah di kamar semalaman suntuk sambil memutar Back To December-nya Taylor Swift sebelas kali. Atau dengan window online shopping yang berujung booking hotel online sekalian tiket pesawatnya lalu travelling keliling negeri. Terserah. Yang penting bangkit !

Kamu punya cerita soal bangkit dari kegagalan juga ? Share dong !

Kiss kiss


(ADV)

2 komentar

  1. hmmm....sebenernya mak virly ini gagal apa berhasil sih...??

    BalasHapus
  2. Hehehe.... mb Virly menurutku selalu menampilkan sisi lucu yang begitu natural..... sekaligus nonjok banget

    BalasHapus

Halo, terimakasih sudah mampir di JurnalSaya. Satu komentar Anda sangat berarti bagi saya.
Semua komentar dimoderasi ya. Komentar yang berisi pesan pribadi akan saya anggap spam.
Oiya, tolong jangan tinggalkan link hidup di badan komentar. Kisskiss

© JurnalSaya
Maira Gall